Pakkat-Siambaton

Zona Exclusive Pakkat City

Negeri Rambe: Persimpangan Peradaban October 5, 2008

Filed under: Opini dan essai — parhobas @ 6:04 am

tugu-sumerhamTano Rambe atau Tanah Rambe didirikan oleh Alang Pardosi, bermarga Pohan, dari Balige sebagai bagian dari tanah Baru yang dibukannya di bagian Barat arah Pesisir Sumatera Utara. Raja Alang Pardosi membuka kawasan tersebut setelah memutuskan untuk hijrah dari Balige akibat friksi keluarga.

Salah satu anaknya kemudian diketahui membuka wilayah yang kemudian dikenal dengan nama Lobu Tua. Sebuah bandar yang dihuni oleh kebanyakan saudagar asing khususnya dari Tamil , India .

Rambe sendiri diyakini berasal dari sebuah buah tumbuhan yang banyak tumbuh di wilayah tersebut. Buah Rambe tersebut dimakan oleh istri seorang pendatang dari Dolok Sanggul yang telah lama belum mempunyai anak. Ajaibnya, setelah mengkonsumsi buah tersebut ternyata memebri kesuburan baginya sehingga pendatang tersebut memutuskan untuk menetap di wilayah tersebut dan menamakannya menjadi Tanah Rambe.

Keberadaan mereka yang sebelumnya tidak disadari oleh pengusa setempat, Raja Alang Pardosi, akhirnya berakhir saat Raja Alang Pardosi mewajibkan beberapa ketentuan pajak ‘adat’ kepada yang bersangkutan.

Pendatang tersebuta yang bernama Si Namora dari marga Simamora akhirnya harus patuh dengan ketentuan tersebut bila mana dia masih berkeinginan untuk menetap di tempat tersebut. Beberapa lama berselang, saat daerah tersebut berkembang menjadi pemukiman yang ramai dan banyak dikunjungi orang, terjadilah friksi antara keluarga pendatanag Si Namora dengan anak-anaknya, di antaranya bernama Si Purba dengan keluarga penguasa, yakni Alang Pardosi.

Takdir kemudian mengharuskan kedua keluarga ini untuk bersatu saat putera-putera Si Namora menikah dengan putri-putri Raja Alang Pardosi. Ternyata hal tersebut tidak dapat menahan gelombang realitas kehidupan antara keduanya, sehingga beberapa kali Si Purba yang sekarang masuk dalam lingkaran penguasa di daerah tersebut, mengkudeta sang mertua dan bahkan mengusirnya dari kursi kerajaan. Namun beberapa kali pula Raja Alang Pardosi dapat memulihkan kekuasaannya.

Kapan berdirinya Tanah Rambe

Sulit untuk memprediksi tahun berdirinya Tanah Rambe tersebut. Namun bila kita mengambil sebuah perbandingan bahwa Barus didirikan oleh keturunan anak Raja Alang Pardosi melalui Guru Marsakkot, dan Barus telah eksis dan terdengar namanya sebelum abad ke-2 M saat Ptolemeus dari Mesir berkunjung untuk urusan dagang maka Tanah Rambe mungkin saja telah eksis sebelum tahun-tahun Masehi.

Selain bukti kuat dari dokumentasi perjalanan Ptolemeus tersebut di Tanah Rambe masih terdapat beberapa situs-situs kuno, yang nampaknya belum pernah dieksplorasi, seperti situs Istana Raja Alang Pardosi di Gotting, Tukka. Juga terdapat perkuburan kuno dan patung-patung yang terbuat dari batu dari zaman megalitikum yang sudah tidak dimengerti oleh penduduk setempat mengapa dan apa makna patung tersebut, dan sayangnya, terbengkalai dan menjadi sasaran incaran para bandit-bandit kolektor yang akan menjualnya ke toke-toke Cina di Medan.

Bandit-bandit tersebut sejak tahun 1995, dengan menggunakan tangan penduduk setempat, berkeliaran di tempat-tempat bersejarah dan mencurinya tanpa sepengatahuan penduduk, yang saban tahun sering menjadikannya sebagai taman wisata tradisional, atau setidaknya tanpa sepengetahuan si pemilik tanah.

Pencurian itu diyakini melanda ratusan patung-patung megalitikum yang diyakini penduduk masih menyimpan kekuatan gaib. Tahun 2005, sebuah pencurian patung megalitikum dari sebuah situs berhasil digagalkan penduduk, namun sayang patungnya berhasil dibawa kabur dan dijual dengan harga ratusan juta rupiah.

Untuk sekedar informasi, pencurian patung-patung bernilai tinggi dari zaman kuno, bukan saja melanda Tanah Rambe tapi juga di Dairi. Namun, usaha pencurian di Dairi berhasil dihentikan setelah sebuah harian daerah memberitakan tertangkapnya beberapa orang Siantar yang berkeliaran di Dairi memburu patung-patung yang dijual ke Eropa dengan harga 150-an juta perbuah.

Persimpangan Peradaban

Tanah Rambe sejak berdirinya merupakan daerah yang bersifat urban karena letak geografisnya yang berda dalam persimpangan jalan tradisional. Satu arah jalan menuju ke Toba, satu lagi ke Singkil dan yang terakhir ke Barus.

Di Gotting, Tukka, tempat istana Raja Alang Pardosi mendirikan istananya, merupakan persimpangan dua aliran air yang akhirnya membentuk dua sungai yaitu Aek Sisira yang  mengarah ke Singkil dan yang satu lagi bernama Aek Sirahar mengarah ke Barus. Dengan mengikuti aliran singai-sungai tersebut para saudagar dari Toba dan Dairi serta sebaliknya dapat menjual produksi pertanian ke daerah pesisir yang menjadi pusat perekonomian regional yakni Singkil dan Barus.

Dairi sebagai pusat produksi kemenyan dan kapur merupakan daerah kaya yang selalu membutuhkan Tanah Rambe sebagai persinggahan. Orang-orang Barus juga sangat membutuhkan Tanah Rambe sebagai persinggahan menuju Toba yang menjadi pusat leluhur mereka. Bahkan diyakini Tanah Rambe dengan nama Pakkat juga menjadi tempat persinggahan bagi pembeli-pembeli logam mulia, emas dari pusat tambangnya di Dolok Pinapan sejak dahulu kala.

Maka wajarlah bila masayarakat Rambe sangat plural dan berpikiran terbuka dengan pengaruh dan perubahan zaman. Setiap individu masyarakat di tempat ini bahkan menguasai dua bahasa sekaligus yang jarang terjadi di Tanah Batak, yakni bahasa Batak Toba dan Dairi. Bahkan menurut cerita, para orang-orang tua setempat juga dapat berbahasa Melayu Pesisir, Karo dan Singkil.

Akibat lain dari letak yang strategis ini adalah, karakteristik majemuk yang selalu dimiliki oleh masyarakat khususnya dalam hal adat. Dengan terdapatnya berbagai jenis masyarakat maka adat yang dipakai sering kali menjadi campuran dari adat-adat yang baku, seperti Dairi, Aceh Singkil, Toba dan juga Barus yang telah banyak dipengaruhi oleh adat Minang.

Pluralisme adat tersebut melahirnya sebuah bentuk masyarakat yang sangat terbuka dengan kebudayaan dan peradaban asing. Salah satu buktinya adalah perkuburan Cina kuno yang masih terdapat di Panigoran, sebuah pusat pemakaman setempat, di mana kuburan orang-orang Cina menyatu dengan kuburan orang-orang setempat.

Walau orang-orang Cina sudah tidak ada lagi di tempat ini baik itu karena banyak dari mereka telah pindah ke kota-kota lain di Indonesia yang kaya maupun karena orang-orang Cina tersebut telah hilang akibat berasimilasi dengan penduduk dengan memakai marga dan telah lupa dengan bahasa nenek moyangnya, namun kemajemukan tersebut masih terasa sampai sekarang.

Tanah Rambe sendiri, walau dibuka pertama sekali oleh marga Pohan (atau Pardosi) sekarang kebanyakan dihuni oleh marga Purba dan Simamora, karena paska perdamaian dengan Raja Alang Pardosi, Raja Purba diijinkan menetap di Tanah Rambe karena mempunyai istri boru Pardosi Pohan. Orang-orang Pardosi, sebagai pembuka tanah masih terdapat di Tanah Rambe dengan jumlah yang sedikit.

Di wilayah sekitar Tanah Rambe terdapat beberapa huta yang dihuni oleh marga-marga yang berbeda seperti Siniang-Laksa oleh marga Marbun, Huta Ambasang oleh marga Manalu dan lain sebagainya.

Tanah Rambe-Sebuah Situs Yang Belum Terjamah

Yang paling mengherankan dari Tanah Rambe ini adalah kekunoannya yang belum banyak terjamah oleh pakar-pakar arkeolog Indonesia . Padahal dengan kekayaan sejarah dan letaknya yang strategis dapat dipastikan bahwa di bawah perut bumi Tanah Rambe tersimpan benda-benda arkeologi yang sangat berharga. Dalam penelusuran penulis, banyak benda-benda pusaka yang dimiliki oleh masyarakat yang berasal dari nenek moyang masing-masing yang berbentuk ‘sangat aneh’ untuk ukuran setempat.

Misalnya anting-anting kuno, perhiasan-perhiasan yang bentuknya sangat artistik dan bentuknya aneh, pedang, pustaha laklak yang nampaknya tidak terurus oleh genarasi sekarang yang tidak berminat. Selain patung-patung megalitikum yang terbiarkan dan tak terurus karena penduduk tidak tahu siapa yang membangun dan apa fungsinya, di Tanah Rambe juga terdapat hunian-hunian lama atau huta-huta kuno yang sudah tidak berpenduduk lagi.

Sesekali, apabila petani mencoba menanaminya sering sekali menemukan benda-benda aneh yang sering kali menimbulkan kecurigaan mengenai keangkeran tempat tersebut. Padahal mungkin saja benda yang ditemukannya tersebut adalah benda arkeologi yang sangat mahal dan tempat tersebut merupakan hunian kuno orang-orang lama.

Karena letaknya yang strategis dan tempat persinggahan para pengelana, sudah barang tentu di sekitar jalan-jalan menuju tanah Rambe, sering sekali ditemukan benda-benda dalam bentuk batu dan logam yang diduga sebagai tempat persinggahan para pengelana dari kelelahan.

Argumentasi lainnya yang mendukung fakta-fakta kekayaan sejarah tersebut adalah terdapatnya seorang tokoh sejarah di Tukka yang sangat berpengaruh dalam sejarah peradaban Batak secara keseluruhan. Di antaranya adalah Raja Tuktung Pardosi, cucu dari Raja Alang Pardosi.

Kemasyhuran Raja Tuktung, seperti yang dicatat di “Hikayat Raja Tuktung” itu diyakini sebagai cerminan dari tingginya peradaban Batak di zamannya yang sudah barang tentu meninggalkan jejak-jejak sejarah yang mengagumkan. Setinggi apakah dan secanggih apakah kebudayaan saat itu belum pernah digali oleh para penikmat-penikmat sejarah Indonesia yang sangat kaya itu.

 

 

 

39 Responses to “Negeri Rambe: Persimpangan Peradaban”

  1. John Purba, MCSE., Ph.D Says:

    Saya pikir tulisan ini bagus memberikan beberapa variasi masukan tentang negeri rambe, tempat saya dilahirkan, perlu pendalaman dan sumber lain agar lebih kaya. Sebab itu adalah kekayaan budaya asal tano rambe, yang perlu dikembangkan.

    Salam,
    Dr. Eng. John Tampil Purba, MCSE

  2. P, RAMBE Says:

    marga rambe di Tapsel mendiami daerah Sipiongot yang disebut juga Tano Rambe. Marga rambe di Tapsel percaya meraka adalah turunan Simamora dari salah seorang anaknya yang bernama Sumirham. Apakah Tano Rambe yang didirikan oleh Alang Pardosi punya hubungan sejarah dengan marga Rambe di Sipiongot?

  3. Koreksi untuk ampara P. Rambe.
    bukan keturunan simamora tetapi keturunan Toga Simamora. di Utara, Konotasi Toga Simamota berbeda dengan simamora. Toga Simamora adalah ayah dari Tuan Sumerham, Purba, Manalu dan Debataraja. Sedangkan Simamora identik dengan Debataraja.Hubungan dengan Pardosi adalah tentu ada yaitu mora dari anaknya Tuan Sumerham. Tiga anak dari Tuan sumerham Yaitu Rambe Toga Purba, Rambe Raja Nalu, Rambe Anak Raja, ketiganya mengambil istri ketiganya anak dari Raja Tung-Tung Pardosi. Madung sakke hita mandok mora tu Pardosi ida! Horas.

  4. Supratman Says:

    SUPRATMAN : Sumerham Partano Rambe Manalu
    sangat setuju dengan pemikiran appara John Purba untuk mengetahui lebih banyak lagi tentang tano rambe asal dari nenek moyang kita. SUMERHAM.

  5. Hendra rambe anak raja Says:

    Saya cuma lahir di sijarango pakkat tapi besar di perantauan,jadi saya sangat ingin mengenal tana kelahiran……..Saya bagga kepada abang yang mengorbitkan tano rambe dan ompui tuan sumerham

  6. sahat purba rambe Says:

    saya sangat senang membaca opini ini, sangat menambah pengetahuan tentang pakkat terutama Sumerham. Seandainya ada cerita sejarah yang lain, tlg disampaikan juga. Mauliate godang.

  7. wesly Says:

    Alhamd.akhirnya ada pembahasan mengenai marga rambe, saya sangat senang..maklum saya dilahirkan diluar tanah rambe..

  8. leonardo purba Says:

    Sebagai keturunan ke 16 dari Marga Rambe Purba, saya memang belum banyak tahu tentang silsilah Marga Nenek Moyangku. Aku memang masih lahir di Pakkat. Umur 1 tahun sdh dibawa merantau oleh Ayahku, Gideon Oktavianus Rambe Purba, Kakekku Kasdin Rambe Purba. Bangga, saudara2ku yang menghadirkan Situs ini.

  9. andi Says:

    Aq juga, sebagai keturunan ke17 dari marga rambe manalu.
    Q belum tw banyak tentang keturunan QT dari marga rambe,
    Q ingin sitambok rambe di lampirkan di webnya rambe.
    Horas RAMBE

  10. saya keturunan Raja Sojuangon r
    Rambe, yg berasal dari sipiongot..
    menurut saya rambe berasal dari sipiongot bukan dari pakkat..
    terima kasih…
    HORAS hita sude marga RAMBE…

    • Leonardo Purba Rambe Says:

      Amparaku Ruli…. untuk memahami silsilah Ompung kita, harus memperoleh sumber yg tepat…… berawal dari Ompu toga simamora…. kaitannya dengan donagn tubu kita di Dolok sanggul…. sejarah yang berhubungan dengan pardosi…..dan pelarian ke tanah pakkat, juga tentang ketiga anak Ompu Sumerham…… yaitu Rambe toga purba, Rambe Toga Nalu dan Rambe anak Raja…… Apabila kita keliru memahami ini, maka selanjutnya akan menjadi lebih kabur…… ternyata saya keturunan ke 15, bukan 16… Semua rame di tapsel adalah saudara ku satu ompu…. Horas ma hita sude….

  11. obertpeaceman Says:

    saya sebagai keturunan toga rambe purba no 15
    malu tidak memahami silsilah atau asal-usul opung TUAN SUMERHAM
    akibat nya saya berbohong dng setiap org yg berkenalan dng saya..
    cuma 1 pertanyaan saya untk opung, bapatua, bapauda, appara ku sekalian

    knp keturunan TOGA SIMAMORA cuma ada 3
    trus RAMBE itu sebenarnya anak ke brp ??????

    • zulebmar Says:

      …saya mengajak untuk menjadi tamu di Fb : “Pomparan Sojuangon Rambe”, ada sejarah marga Rambe di halaman “catatan” untuk kita baca bersama, terima kasih…

  12. Budi sahata Says:

    Salam apparaku semua, saya keturunan ke 16. walaupun kita berbeda pendapat tapi kita tetap markahanggi.
    Saya juga sependapat dengan kahanggiku andi rambe kalo nenek moyang rambe adalah opputta oppu sojuangon dari aek pisang, sipiongot. Dan oppungku dari desa lubuk kundur sipiongot (mangaraja enda—-ja imbalo – baginda pandapotan – mangaraja satia – anwar – (saya).
    Salam rambe apparaku semua.

  13. Liber Purba Rambe Says:

    Terima kasih untuk semua…….apalagi kita dah tau kita adalah sumerham, rambe….marilah kita…saling membangun,tolong menolong!untuk mengenang nenek moyang kita dulu…demi kebanggaan kita sumerham rambe…..majukan sumerham rambe……(liber purba rambe) yang ke 14.

  14. Maju maju terus pomparan sumerham rambe!!!!!!!!!!!!!

  15. wishart Rambe anak raja Says:

    Horas…ma di hita sude….pomparan Ompu tuan sumerham Rambe….kampungku di sijarango 2 pakkat.pomparan alm.op.Darwin sijarango 2

  16. sutan barani soaduaon rambe Says:

    Terima kasih atas berbagai tulisan tentang marga rambe, kami yang di rantau dapat belajar lebih banyak……horassss

  17. saya lahir si pakkat besar disana dan maronan ke pakkat. tapi saya tidak pernah mengaku bahwa saya adalah keturunan dari RAMBE, tapi saya juga tidak membantah bahwa marga rambe itu memang ada dan aku tau seperti apa ceritanya. jd umumnya keturunan toga simamora yang dari toba sana dia tidak mengakui keberadaan marga rambe itu berada pada semua marga keturunan toga simamora.
    kalau kalian penasaran coba anda telusuri khususnya marga manalu, manalu itu anaknya berapa dan yang manalah anda disitu, dan nomor berapalah anda dimanalu.
    Umumnya yang saya temui mereka tidak pernah bisa menjelaskannya secara detail sekalipun mereka sudah berumur.
    makanya manalu yang dari toba sana mengatakan dia manalu na lilu.
    Selamat menelusuri……………..

    • amani faith rambe purba Says:

      Dear my dearest child.. Memang sesuai dgn nama anda, still a child!! Apakah anda pernah tau klu setiap keluarga (marga) pasti punya benda pusaka, toga simamora jg punya (terdiri dr hujur, golok dan pustaha), dan benda2 itu bakal diwariskan pd anak tertua selaku penerusnya, dlm istilah kerajaan sbg putera mahkota. Sy punya pertanyaan buat anda, benda pusaka apakah peninggalan dr toga simamora yg sekarang dipegang oleh marga purba, manalu, simamora yg di bonapasogit di dolok? Nothing my dearast child.. Semua dipegang oleh tuan sumerham selaku anak tertua.. Dan barangnya sampai sekarang masih ada dan disimpan oleh masing2 keturunan marga rambe purba, rambe nalu dan rambe anak raja di pakkat..

  18. Drs.Mangarahon Rambe Says:

    Walaupun Purba,Manalu,Debata Raja yang merupakan keturunan dari Toga Simamora tidak mengakui keberadaan marga Rambe itu syah-syah saja.Kami marga Rambe yang berdomisili di daerah Tapanuli Selatan tetap eksis sampai saat ini.Cuma ada pertanyaan saya buat appara,bapatua,bapauda yang kebetulan merasa keturunan Sumerham Rambe (Rambe Toga Purba,Rambe Raja Nalu,Rambe Anak Raja).Pertanyaannya seperti ini:Rambe yang derdomisili di Tapanuli Selatan yang merupakan keturunan dari Baginda Sojuangon Rambe dari daerah Aek Pisang Sipiongot keturunan dari siapa ? Apakah keturunan dari Rambe Toga Purba,Rambe Raja Nalu ataukan keturunan dari Rambe Anak Raja.Mauliate.Horas

  19. Anton Says:

    Inang pangittubu Rambe Parnadoras do. Keturunan ise doi?

  20. ap ada yang memiliki skema keturunan rambe /??????

  21. Drs.Henry Joni Rambe,SH,MH Says:

    BAPA TUA,BAPA UDA,ABANG,ADIK,OMPUNG,…SAYA SARANKAN KALAU KITA MARGA RAMBE..HARUS RAMBENYA DIDEPAN JANGAN TERBALIK,….MISALNYA RAMBE PURBA,RAMBE RAJA NALU DAN RAMBE ANAK RAJA, AGAR YANG PERTAMA NAMPAK ADALAH RAMBENYA…..OKE…HORAS SAUDARAKU……HIDUP RAMBE!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  22. Drs.Henry Joni Rambe,SH,MH Says:

    HE…MAAF YA…SAUDARAKU,…AKU INI …KETURUNAN DARI OPPUNG KITA TUAN SUMERHAM-TEPATNYA RAMBE PURBA ,..NO.14 DARI OPPUNG KITA,…OMPU BOROTAN RAMBE PURBA…..

  23. marham ray Says:

    sungguh disayangkan jika komunitas sumerham dari pakkat ikut andil mengacaukan kesepakatan RAMBE MARSADA Baginda Sojuangon.

  24. Tayusrin Rambe Says:

    saya Tayusrin Rambe bin Alm.Bacharin Rambe bin Tasyi MGR.Bosi Api yg lahir diperantauan.orang tua dr batu pulut,psr matangor.terikasih atas tulisannya menbantu sy mengenal TUAN SUMERHAM

  25. Ima tutu tuanima adong akka guratgiratan on gabe tabba parbinotoan. Dohohot ma ahu da di surat2 on hami par Jambi

  26. tigor Says:

    T rambe

  27. tigor Says:

    Saya rambe dari mompang julu panyabungan madina sekarang apakah adong na mamboto sejarah rambe masuk ke daerah tsb?

  28. EDO RAMBE Says:

    MY NAME IS EDO EDWARD TRINATA RAMBE SALAM HORAS SEMUANYA

  29. Muhammad Lutfi Rambe Says:

    Halo saya rambe kalo dihitung hitung dari bebrapa anaknya tuan sumerham rambe aaya rambe nomor 16/17

  30. Apri oslan rambe Says:

    Slmt mlm semua..salam sejahtera bagi kita semua….
    Ass..wr.wb…
    Terima kasih atas sejarah rambe yg dimuat di dunia maya ni..
    Saya keturunan dari..
    *H.tuan syekh tawabu Rambe
    *Baginda Tambohan Sujuangon Rambe (daman rambe)
    *Sutan martua Raja (parlaungan Rambe)
    *Raja Natoras Rambe, n turun lah ke saya
    *Apri oslan Rambe
    Ini la keturan saya dri Kampg kami desa Hasahatan kec.dolok siguppulon.kab paluta,Ibukota Gunung tua.dgn ini sy menhrp trus utk bisa akrab ke purba.manalu.simamora n rambe dibataraja..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s